Aturan Diet Untuk Penderita Penyakit Jantung

Aturan Diet Untuk Penderita Penyakit Jantung

Penyakit jantung adalah penyebab nomor satu kematian tinggi pada orang dewasa di dunia. Paling tidak diketahui bahwa sekitar 17,3 juta orang meninggal setiap tahun karena penyakit kardiovaskular. Berbagai masalah dan efek samping penyakit kardiovaskular disebabkan oleh merokok, olahraga teratur, dan sering makan makanan tidak sehat. Penyakit kardiovaskular bukan hanya penyakit kardiovaskular, namun penyakit kardiovaskular juga terkait dengan penyakit kardiovaskular.

Prinsip Diet Jantung

Melakukan diet yang tepat dapat membantu pasien untuk pulih dan untuk mendukung perawatan jantung yang dilakukan. Makanan dan minuman yang dikonsumsi pasien dengan penyakit jantung tentunya harus dikontrol. Penyakit jantung tampak karena ada beberapa masalah jantung, yang kemudian tidak bisa diobati dengan baik dan menyebabkan jantung tidak lagi berfungsi normal. Berbagai penyakit kardiovaskular seperti penyakit jantung, gagal jantung dan infark miokard merupakan kombinasi penyakit jantung yang tidak bisa diatasi.

Heartbreak diet nampaknya mendukung pengobatan penderita penyakit jantung. Tujuan diet ini adalah untuk:

Berikan makanan secukupnya dan bila perlu tanpa melakukan operasi jantung.

Menurunkan berat badan jika penderita obesitas

Mencegah dan menghilangkan edema atau pembengkakan akibat akumulasi garam atau air dalam tubuh.

Lantas, apa yang harus dilakukan penderita penyakit jantung?

Inilah prinsip diet yang perlu ditoleransi oleh penderita penyakit jantung:

  1. Energi yang cukup

Semua orang membutuhkan energi untuk bergerak, termasuk pasien penyakit jantung. Energi yang dibutuhkan untuk mendiagnosa penyakit ini cocok untuk energi pasien. Sumber energi berasal dari makanan tinggi karbohidrat. Karbohidrat membutuhkan pasien yang disesuaikan dengan kebutuhan 55 sampai 65% dari total kalori. Semua sumber karbohidrat harus dikonsumsi kecuali alkohol makanan dan gas seperti kentang cina, singkong, singkong dan lengket.

  1. Protein sesuai kebutuhan

Tidak ada perbedaan jumlah protein yang dibutuhkan penderita penyakit jantung dengan orang sehat, yaitu sekitar 0,8 g / kg berat badan. Namun, sumber protein protein rendah lemak, daging sapi tanpa lemak babi, ayam tanpa kulit, ikan, telur (tanpa kuning telur), susu rendah lemak, dan susu skim. Sedangkan untuk sumber protein nabati, disarankan untuk dikonsumsi, seperti kedelai dan induksi, dan kacang merah. Hindari kacang yang memiliki lemak tinggi, yaitu kacang tanah, kacang mede dan kacang Bogor.

  1. Gemuk tapi dikonsumsi, tapi perhatikan jenisnya

Bukan berarti penderita penyakit jantung sebaiknya tidak mengkonsumsi makanan berlemak sama sekali, karena hampir setiap sumber makanan – kecuali sayuran dan buah-buahan, buahan gemuk di dalamnya. Jadi tidak mungkin mencegah lemak, yang harus dilakukan, untuk membatasi kandungan lemak manusia. Menurut Statute of Indonesian Dietisien, penderita penyakit jantung harus menerima 25-30% lemak dari total kalori yang dibutuhkan saat ini, dengan 10% turun dari lemak jenuh 10-15% dan lemak tak jenuh. Jika kalori harian total membutuhkan pasien sekitar 2000 kalori, lemak harus diberikan, mis. Kira-kira 55 sampai 66 gram lemak.

Pada saat bersamaan juga hindari makanan tinggi kolesterol, seperti kerang, udang, susu utuh, serta berbagai jeroan. Hal ini harus dihindari, terutama pada pasien dengan lipid darah, kandungan lemak total dalam tubuh tinggi. Untuk menggunakan minyak, gunakan minyak jagung, minyak kedelai, mentega / margarin dan semua yang digunakan dalam jumlah terbatas, tidak disarankan untuk digunakan. Meski penggunaan minyak sawit dan santan harus dihindari.

  1. Vitamin dan mineral

Sumber utama vitamin dan mineral adalah sayuran dan buah-buahan sehingga penderita penyakit jantung harus mengkonsumsi segala jenis sumber makanan ini. Namun perlu diingat, hindari buah dan alkohol gas seperti nangka matang dan durian. Jadi sayuran bahkan yang mengandung gas, seperti kubis, kembang kol, lobak, mustard dan nangka muda, harus dihindari oleh penderita penyakit jantung. Makanan ini mengandung gas yang bisa membuat pasien bernafas.

  1. Batasi garam

Pada pasien yang mengalami edema (pembengkakan tubuh akibat deposisi cairan) dan tekanan darah tinggi, penggunaan garam diukur sebanyak 2-3 gram sehari. Perhatikan kandungan garam dalam makanan / minuman yang dimakan, karena kadar sodium maksimal adalah 1500 mg setiap hari.

  1. Serat cukup

Serat kebutuhan penderita penyakit jantung saat ini adalah sebanyak 25 gram. Sumber serat bisa ditemukan di berbagai jenis sayuran, buah-buahan dan biji-bijian. Pada pasien mengalami konstipasi, kebutuhan serat jauh lebih tinggi dalam satu hari.

  1. Makanan lain yang harus dihindari

Sebaiknya jangan makan makanan dan minuman yang mengandung banyak sodium di dalamnya. Selain itu, penderita penyakit jantung juga tidak diperbolehkan minum teh / kopi kental, minuman ringan dan minuman beralkohol. Sedangkan untuk memasaknya juga dianjurkan untuk menghindari bumbu dapur yang memiliki rasa tajam seperti rasa pedas dan asam.Obat Jantung Bocor Paling Ampuh

Leave a Reply